test

Selasa, 17 November 2015

Demokrasi macam itu lah



Demokrasi macam itu lah.

Seseorang yang ingin mengundi seorang calon kerana "pakatan partinya" akan undi calon itu.

Seseorang yang ingin menggundi seorang calon kerana "parti nya", akan mengundi calon itu.


seseorang yang calon itu, (tanpa kira platform) akan undi calon itu juga.

Calon yang sama, tetapi sebab berbeza.

Sebab mana yang betul?

Kita tak tahu, sebab di kertas undi itu tiada ruangan "sebab".

Ketika seseorang memilih seseorang calon itu kerana partinya.
Tetapi calon itu terkeluar daripada partinya, maka siapakah yang harus dipersalahkan?

Parti kah? kerana tak menyediakan calon yang sesuai atau calon itu sendiri?

Begitu juga, apabila berlakunya perpecahan pakatan.

Kita tak tahu , sebab pengundi mengundi tanpa menyatakan sebab.

Apabila berlakunya perpecahan pakatan, sebagai contoh Pakatan Rakyat.

wakil rakyat kena berusaha sungguh-sungguh untuk mengetahui apa sebab dia diundi.

Maka wujudlah berbezaan versi pendapat
Ada yang menyangka kerana pakatan, ada yang menyangka kerana parti.

Mungkin juga kerana dirinya sendiri.

Apa pun mandat diberikan kepada individu sebagai wakil rakyat.

Pengundi yang penyokong parti, ada pilihan untuk tidak mengundi calon partinya, jika tidak yakin dengan individu itu.

Jadi apa yang dibuat oleh wakil rakyat diparlimen, walaupun pelik macam sarkas. Atau berlawanan arus.

Ianya berlaku dalam lingkungan mandat yang diberikan oleh pengundi.

Tiada unsur pengkianatan. Dia boleh undi atau ponteng, atau duduk diam,.

Sebab pengundi ada pilihan untuk tidak memilih calon itu.

0 comments:

Catat Komen

Google+ Hasbullah Pit