test

Jumaat, 1 Mei 2009

Politik di bawah Bayangan Ayahanda

Saya tidak faham, mengapa mesti Nik Abduh mesti dikaitkan juga dengan ayahandanya.
Ada pihak yang mengatakan dia hanya menumpang tuah ayahanda.

Ada baik buruknya masih ada ayahanda.

Orang yang tiada ayahanda, sedikit sebanyak terasa juga ketiadaan ayahanda.

Akan tetapi, apabila adanya ayahanda, gerak politik diri seolah-olah tidak begitu bebas berbanding dengan yang tiada ayahanda.

Yang dikenalpasti bebas tanpa ayahanda ialah Mujahid, Najib,saya.

Yang tidak begitu bebas kerana ada ayahanda ialah Mukhriz, Khairy, Nik Abduh, Mubin (kau tak kenal).

Dr Mujahid Yusuf, tidak perlu mendapatkan kelulusan ayahanda berkenaan Kelab Penyokong PAS.
Najib tak perlu kelulusan ayahanda untuk buat keputusan merepek-repek yang ternyata bercanggah dengan ayahandanya.

Atau mungkin juga 'Kelab Penyokong PAS' adalah idea ayahandanya yang tidak sempat dilakukan?

Dari segi nama, ada kalanya Mujahid masih lagi digelar "Mujahid Yusuf Rawa", begitu juga "Hishamudin Hussien Onn".

Oh ya, Hishamudin juga bebas daripada perlu mendapat kelulusan 'ayahanda'.

Adakah aku beruntung kerana ketiadaan ayahanda atau sebaliknya?
Entahlah.

0 comments:

Catat Komen

Google+ Hasbullah Pit