test

Jumaat, 8 Ogos 2008

Sajak untuk Bang Bakaq

Sajak untuk Bang Bakaq / Pak Bakaq / Penarik Beca oleh "Tanpanama" yang komen di sini.



Pak Beca! Pak Bakaq Penarik Beca!
Apa postingmu?
Kamu tak tahu di mana harus bermula.
Mereka sumbat kamu ke dalam liang lahat yang gelap.
Tanpa hidayah.Tanpa terang cahaya. Tanpa alamat.
Ada haba. Tak ada angin. Tak ada jendela.Tak ada jamban.
Terpenjara.Tersiksa.
Terpelosok dengan hanyir darah luka penjenayah
Malam nanti,tidor di tilam konkrit,kawanmu beratus-ratus nyamuk helikopter.
mengacau mimpi memeluk isteri tercinta
Tak tahu kapan tong besi akan terbuka.


Pak beca! Pak Bakaq beca!
Apa postingmu hari ini?
- Ketika haus aku minum dari ludah bangsa.
Sambil bercanggung aku mengharungi waktu bebas dari dari siaran media
Aku dipeluk oleh jembalang tidak berupa.
Tidak serupa manusia.Tidak bernama.
Aku mengaji di sini. mengasuh memupuk memujuk jiwaku yang meronta.

Pak beca! Pak Bakaq Penarik Beca!

Di setiap simpang meradang anjing dan musang.
Kamu terkurung dalam kotak kaca
Para pengadu meludahi kamu dari mimbar putrajaya.
Mulut kamu digam .
Kamu dikutuk dan disalahkan.
Tanpa belas kasihan.

Pak beca! Pak Bakaq Penarik beca!
Nasi bungkus ikan masin togey rebus
disorong dengan sepatu ke depanmu.
Pak Bakaq beca, apa postingmu?
-Kebenaran adalah bulan.
Keadilan adalah bingtang.
Ketaqwaan menjadi Alam.
Dan perjuangan adalah keberanian berkorban.

0 comments:

Catat Komen

Google+ Hasbullah Pit