test

Isnin, 18 Ogos 2008

Jika Aku Pemimpin Malaysia

Ini adalah catatan untuk peraduan Jika Aku Pemimpin Malaysia yang dianjurkan oleh blogikus.

Disebabkan syarat peraduan tidak boleh menulis tentang politik walaupun tidak berbentuk kepartian, maka pening pula kepalaku.

boleh..entri mesti tiada kaitan dengan politik


Apa nak tulis yang berkaitan dengan Jadi Pemimpin Malaysia kalau tidak tulis tentang politik?


Jadi tidak dapatlah saya meulis tentang mengubah struktur kementerian, seperti menggabungkan beberapa kementerian menjadi Kementerian Pendidikan dan Penyelidikan., begitu juga untuk meletakkan kementerian perumahan dan KPDN di bawah Kementerian Kewangan. Kerana ianya politik.

Tak dapat juga saya ceritakan tentang memperkasakan Dinar sebagai matawang kerana ianya politik.

Tak dapat saya ceritakan tentang memberikan harga disel lebih murah kepada pengusaha bas sekolah kerana ianya politik.

Tak dapat juga saya ceritakan supaya pembayaran gaji mengikut kalendar cina, kerasa ia melibatkan dasar dan dikira politik

Tak dapat juga saya ceritakan tentang betapa perlunya Malaysia memerlukan lagu kebangsaan yang baru. Ianya juga politik.

Soal matawang juga politik, maka tak dapat saya ceritakan tentang betapa perlunya menambah rizab Emas di Bank Negara, dan menambah pemilikan emas di kalangan pencarum KWSP

Soal dasar tenaga yang lebih memerlukan Ladang Kincir juga tak dapat saya ceritakan.

Apa yang saya boleh tulis kalau saya jadi pemimpin Malaysia kalau tidak cerita politik?
Maka saya bolehlah tulis tentang waktu bercuti saya kalau saya jadi pemimpin Malaysia.

Semasa bercuti, saya seperti biasa berada di hadapan komputer.

Saya akan memberikan Isteri saya pencantas pokok, supaya kami dapat mencantas "tunas air" di pokok mangga yang terlalu rimbun tetapi tidak berbuah.



Terima kasih banyak-banya kerana ingin memberikan saya pembuat kopi.
Mungkin ketika saya menjadi pemimpin Malaysia, saya tak perlukan jawatan pembuat kopi yang hanya tahu membuat teh-O.

Ini sahaja catatan saya.
sekian.

0 comments:

Catat Komen

Google+ Hasbullah Pit