test

Khamis, 12 Jun 2008

Pesakit TB dan Langkah Kerajaan

Sila baca cerita ini kerana soalan akan diberikan selepas habisnya cerita.

Ketika saya terpandang dia , jalannya sudah pun longlai dan tubuh kurus itu kelihatan terhoyong-hayang.Tangannya mencengkam kuat dadanya.

Dalam petang samar-samar menghampiri Mahgrib, jalan diselekoh Stesen Komuter Shah Alam cukup sibuk dengan kenderaan yang mengambil dan menghantar penumpang.Jadi sewaktu bercerita rancak tentang kesan kenaikan harga minyak dengan suami yang memandu di sebelah ,tiba-tiba saya automatik menjerit kepada suami bila terpandangkan pakcik tersebut.Hampir-hampir sahaja kereta kami terlanggar dia yang berjalan lemah di tengah jalan.

Suami saya segera berhentikan kereta di tepi jalan(dan..hampir membuat sekatan kepada lalulintas lain).Saya nampak dia bertanyakan pakcik itu.Dan saya nampak gerak gerinya menawarkan kereta kami untuk ditumpangi.Dan jelas pakcik itu menolak tawaran suami saya.Saya lihat digenggam erat tangan suami saya sebelum dilepaskan.Lalu dia terus berjalan.Masih dalam keadaan mengheret kaki dengan lemah.Sekali sekala saya lihat dia berhenti.Memungut kembali tenaga.Menadah tangan memohon kepada Allah SWT mungkin agar diberikan kekuatan.

Suami saya yang kembali dengan hampa .Dia kata pakcik itu ingin ke PKNS.Mencari saudara terdekat yang bekerja sebagai Jaga (Security).Sekalipun seorang anak muda seperti saya ini tidak akan mampu berjalan kaki dari stesen komuter shah alam ke PKNS.Memang jauh.Apatah Pakcik ini yang kelihatan begitu tidak bermaya.Tetapi malangnya pakcik ini bertegas untuk tidak menerima pelawaan suami untuk menumpang kereta kami ataupun menerima wang suami saya untuk tambang teksi atau bas.

Saya ini pula yang bercampur risau dan sebak melihat dia melintas jalan.Kenderaan yang lalulintas pula kelihatan memperlahankan kelajuan memberikan laluan untuk dia melintas.Jangan fikir dia penagih dadah pembaca sekelian.Kalaulah saya dapat ceritakan wajah tersebut dengan lebih jelas lagi.Hanya yang mampu saya gambarkan wajah seorang tawakal kepada Allah dan tegas.Wajah yang gelap dipanah matahari tapi cukup berseri bagi saya.Serban dia kemas tersisip.Baju dia lusuh tapi bersih.Bahu dia memikul sebuah beg yang berat.

Apabila lihat dia memanjat flyover, suami saya segera memusingkan kereta menuju ke arah pakcik itu.Seorang anak muda dengan Gen-2 sudah sedia berhenti untuk membantu.Pun pakcik itu berdegil untuk meneruskan perjalanan dia tanpa bantuan kami.Dua tiga orang anak muda lagi termasuk suami saya memberhentikan kenderaan masing-masing untuk membantu dan memujuk.Pun pakcik itu berdegil.Kenapa ini Ya Allah..saya terasa geram pun ada,sedih pun ada dan selebihnya emosi seorang anak perempuan.

Airmata saya mulalah laju tanpa disuruh-suruh.Saya lebih tersentuh melihatkan kecekalan dan tawakal pakcik itu untuk meneruskan perjalanan.Apabila dia tidak berdaya, saya lihat dia berhenti dan menadah tangan.Berdoa semahu-mahunya.Seolah-olah segala kudrat tenaganya difokuskan kepada Allah SWT.Dan seolah-olah selepas itu dia mendapat sedikit tenaga dan meneruskan perjalanan.

Saya tidak tahu kenapa tetapi disaat itu saya terasa ingin sahaja sujud ditanah memohon ampun kepada Allah SWT.Pergantungan saya selama ini tidak pernah saya fokuskan betul-betul kepada Allah SWT.Saya ke hulu-ke lilir mencari tempat kerja baru.Lebihan lagi dengan kenaikan harga minyak kini kerana saya bimbang gaji saya yang tidak dinaikkan.Saya bergantung kepada gaji saya sepenuhnya!

Saya lupa bahawa yang mengerakkan seluruh jasad saya ini adalah Allah SWT..........bukan gaji saya.Allahu.

Dan pakcik itu menyembuhkan saya dari penyakit saya yang sombong kepada Allah SWT.Saya menangis semahu-mahunya di dalam kereta sambil dilihat oleh anak saya.Suami saya kelihatan serba salah.Mungkin dia ingat saya bersedih kerana dia tidak mampu tolong pakcik itu.

Allah SWT Maha Kuasa.Dalam saya menangis itu, pakcik itu bersetuju pula menaiki kereta suami saya untuk di hantar ke PKNS.Sebelum dia menaiki kereta kami, suami saya sempat menyuruh saya membuka tingkap kerana pakcik ini mempunyai penyakit TB.Dia diwadkan tetapi dia keluar kerana tidak mampu untuk membayar bil hospital kerajaan walaupun murah.Dia hanya penoreh getah dari Johor.

Saya tidak kisah dan saya tidak takut.Saya kata pada suami.Kita tawakal pada Allah SWT.

Kami hantar dia hingga ke PKNS.

Pakcik yang pesakit TB itulah yang telah menyembuhkan saya.Tetapi saya tidak sempat pula tanya nama dia.

Soalan

1. Langkah Kerajaan yang mana satukah dapat meringankan beban Pakcik itu?

a). Menurunkan Harga minyak supaya subsidi diberikan berdasarkan kepengunaan minyak ?
b). Pengstrukturan ssemula subsidi yang memberikan kelebihan kepada pemilik kenderaan.
c). Menunaikan Tuntutan Subsidi Makanan Rakyat.

0 comments:

Catat Komen

Google+ Hasbullah Pit