test

Jumaat, 16 Mei 2008

Jangan Meletakkan Harga pada Makanan

Tajuk catatan ini tidak bermaksud supaya tidak meletakkan tanda harga pada makanan. :)

Maksud saya, makanan adalah "priceless", "tidak ternilai" , tidak boleh dibeli dengan MasterCard.

Sekiranya berlaku limpahan makanan, maka kebiasaannya makanan itu ada tag harganya. Akan tetapi apa akan terjadi kalau kekurangan makanan? Maka ia menjadi tidak ternilai. Kalau perlu belanja berbilion untuk makanan, maka berbelanjalah, kerana makanan itu tidak ternilai harganya.

Jika perlu mengadakan kupon subsidi makanan kepada rakyat supaya rakyat dapat makan, maka adakanlah ia, kerana makanan tidak ternilai harganya.

Jika ada lebihan nasi dipinggan, jangan dibazirkan, kerana ia tidak terlinai harganya.

Walaupun sepinggan nasi itu adalah seciput harganya berbanding dengan pendapatan orang tertentu, jangan dibazirkannya kerana ia tidak ternilai harganya.

Kalau krisis makanan sedunia menjadi lebih teruk, tak hairan ia akan menjadi lebih mahal dan lebih mahal. Kerana ia sebenarnya tidak ternilai harganya.

Walaupun sepinggan nasi berharga RM 1,000 ketika krisis makanan sedunia yang lebih teruk dari sekarang, ianya murah berbanding "tak ternilai harganya".

Makanan seperti gandung, ubi nasi, tidak ternilai harganya.

Suatu ketika dahulu, Apabila Sanusi Junid "membazir" kerana ujikaji menanam padi di atas bumbung, ramai pihak mencemuh dia kerana ianya seolah-olah bodoh dan membazir.

Kalau tidak salah saya, kosnya hanya ratusan ribu ringgit.

Apabila terjadinya krisis beras, negara terpaksa mengeluarkan belanja lebih untuk subsidi beras akibat daripada subsidi dibawa lari ke negara jiran dan juga dinikmati pelancong asing dan pekerja asing. Apalah sangat puluhan ribu Ringgit itu berbanding berbilion wang yang akan disubsidikan ketika krisis ketika ini:



Hakikatnya, penanaman padi di atas bumbung adalah realistik. Kelihatan lebih mudah untuk mengawal pengairannya kerana ia tidak diserap tanah.

Baru baru ini ada wakil PAS mencari Alternatif untuk Kaedah menanaman padi.


Kesimpulan:
Jangan meletakkan harga pada makanan dan ilmu untuk mencari kaedah mendapatkan makanan.

0 comments:

Catat Komen

Google+ Hasbullah Pit