test

Isnin, 19 Mei 2008

Jangan Bermain Api dengan Nelayan Melaka

Adakah "Gila" sesuai untuk merujuk kepada tindakan seseorang umpama menutup telaga minyak yang masih mengeluarkan minyak?


Tersebut Al Kisah seorang pemimpin yang menutup sumber pencarian yang sejak dari dulu memanafaatkan rakyat negerinya hanya kerana ada sumber lain.

Oleh kerana Ikan tidak menguntungkan kerajaan Negeri secara langsung, akan tetapi ikan itu makanan. telah saya katakan jangan meletakkan harga pada makanan. Penutupan sumber makanan adalah sesuatu yang tidak logik ketika dunia sedang mengalami krisis makanan, dan mungkin suatu masa nanti krisis makanan akan menjadi lebih teruk.

Ini semua kerja gila.

Kalau ada krisis makanan, kau makan lah bijih timah itu. Gaulkan dengan nasi.
Itupun kalau nasi ada, kalau nasi tiada, Gaulkan bijih timah itu dengan komputer. Kunyah 4000 kali.

Sektor perikanan negeri Melaka tak popular seperti Trengganu kerana ia tidak dimasukkan ke dalam buku teks Ilmu Alam atau Geografi. Akan tetapi sejak beratus tahun yang lalu, Sektor perikanan memangkin rakyat melaka untuk terus hidup di samping sawah padi yang terbentang luas dari Merlimau sampailah Kandang.

2 sumber makanan itu menjadi faktor terus hidup oleh warga Melaka walaupun dibawha pemerintahan penjajah secara langsung.

Bekas Penjajah Portugis yang ada di Melaka rata-ratanya adalah nelayan.

Ini semua kerja gila.

Di Negeri Melaka, walaupun kecil, hampir semua muara sungai menjadi tempat pendaratan ikan.

Tidak mustahil, kalau pengangkutan laut menggantikan pengangkutan darat untuk bergerak antara Sempang Ke Bandar Hilir.

0 comments:

Catat Komen

Google+ Hasbullah Pit