test

Ahad, 11 Mei 2008

Hapuskan Akta Mesin Cetak dan Penerbitan? Nanti dulu

Sejak akhir akhir ini ramai orang yang memperkatakan tentang menghapuskan akta mesin cetak yang dikatakan menjadi penghalang kebebasan media.

Sekiranya akta itu dihapuskan sekalipun, kuasa pengeditan masih ditangan editor. Editor yang berkuasa menyiarkan berita atau pendapat di media yang dikawalnya.

Saya melihat akan situasi sebegini adalah lebih kepada faktor manusia berbanding dengan undang-undang.

Dengan undang-undang sedia ada pun, kandungan media masih boleh bebas dengan syarat, editor itu bebas.

Andai kata editor itu tidak bebas, maka tidak bebaslah media itu.

Dengan undang-undang sedia ada, sebenarnya pemerintah boleh mengeluarkan permit kepada parti lawan supaya mereka mempunyai media sendiri terbitan lebih kerap.

Dengan undang-undang sedia ada pun permit juga boleh dikeluarkan untuk stesyen radio dan TV pembangkang.

Bezanya cuma mereka tidak mahu memberikannya. Itu yang menampakkan ia seperti tidak bebas.

Jadi adakah benar kita ingin menghapuskan Akta Cetak?

Kaji dahulu cukup-cukup.
Adakah majalah pornografi akan berleluasa dengan penghapusan akta cetak. Atau diterbit dalam bentuk harian?

Sekiranya ia dihapuskan, adakah ada akta lain yang boleh menyekat pornografi dalam bentuk cetakan?
Adakah penghapusan akta itu membolehkan iklan arak dan judi berleluasa di media cetak?


Sila baca Pendapat lain

0 comments:

Catat Komen

Google+ Hasbullah Pit