test

Rabu, 16 April 2008

Jamuan Black 14: Mana makanannya?

Apabila media kuat berbohong, maka apabila dia tidak berbohong, orang akan sangka dia berbohong. Itulah akibat berbohong terlalu banyak.

Saudari Ezza, dengan pantas mengatakan media berbohong.
Auta paling utama berita (Pesta Pembohongan)
1. Makan malam bertukar menjadi perhimpunan haram
2. Majlis makan malam itu bertujuan untuk meraikan 10tahun perjuangan PKR.


Ya, Ya, semua orang tahu Black 14 adalah perhimpunan dan bukannya jamuan.

Manakala Mahaguru mempersoalkan kenapa pihak penganjur tidak memohon permit:-

If that is the case , then why the bloody hell have the Pakatan Rakyat leadership not applied for a permit to hold such a gathering in the first place?


Ketika itu saya telahpun membaca kenyataan Ketua Polis KL yang mengatakan penganjur hanya mengadakan jamuan makan.

“Ia hanya menyebut penganjuran makan malam. Tetapi jika makan malam itu bertukar kepada perhimpunan haram seperti dinyatakan dalam laman-laman blog sehingga mengganggu ketenteraman awam atau mendatangkan bahaya kepada ketenteraman awam, polis akan bertindak mengikut undang-undang,”


Jika Utusan berbohong, Ketua Polis boleh ambil tindakan ke atas Utusan kerana ia adalah "petikan".
Yang peliknya, takkan blog yang mempromosikan black 14 mengatakan ia adalah "Perhimpunan Haram".


Maka, apabila saya membaca petikan ketua Polis itu, saya beranggapkan ianya akan dilakukan seperti Jamuan Hari Raya Barisan Alternatif di Jalan Kebun pada tahun 2000 dahulu. (tak berapa pasti tahunnya).

Ketika itu, memang disediakan makanan ala kadar, supaya orang boleh makan, dan ceramah diadakan. Makanan itu dijadikan alasan untuk "legalizedkan" Ceramah itu supaya boleh dipanggil Jamuan.

Jika benar penganjur memberitahu ianya hanya jamuan, mana makanannya?

Apa salahnya penganjur masak 10 periuk bubur lambuk, untuk legalizekan Black 14 sebagai 1 jamuan?

Adakalanya saya mushkil, jika benar ianya dibuat di Padang Sultan Sulaiman atas nama Jamuan, adalah lebih baik ianya dibuat atas nama ceramah di Stadium Shah Alam seperti yang berlaku di Negeri Perak dan Kelantan.

0 comments:

Catat Komen

Google+ Hasbullah Pit